-->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jenis Transformator Step Up dan Step Down

Jenis Transformator Step Up dan Step Down

Perlu Anda catat bahwa dalam mengetahui jenis transformator step up dan step down membutuhkan dasar perbandingan yang kuat dan akurat. Pasalnya masih banyak yang bingung akan keduanya karena belum memiliki pegangan yang kuat akan wawasan tersebut. Maka dari itu untuk membantu Anda mengetahuinya berikut ini sudah ada kejelasan yang spesifik, yang akan menambah bekal ilmu akan alat penghantar ini.

Detail Dasar untuk Membandingkan Jenis Transformator Step Up dan Step Down

Jenis transformator step up dan step down mengusung fungsi yang sangat penting pada sistem distribusi kelistrikan karena menjadi sebuah jembatan dari pembangkitnya hinga ke konsumen. Jarak yang dibutuhkan dalam proses mengalirkan ini memanglah cukup panjang sehingga mengharukan transmisi energi yang ada pada tegangan tinggi. 

Baca juga: Prinsip Kerja Transformator Step Up

Trafo Step Up

Seperti yang sudah dijelaskan pada sebelumnya bahwa trafo step up dapat diargumentasikan sebagai alat penaik tegangan. Hanya saja untuk prosedur tegangannya memiliki perbedaan diantara output dan inputnya. Jika diukur bagian primer akan jauh lebih rendah dibandingkan sekunder. 

Oleh karenanya arus yang dihasilkannya pun akan mengalami perbandingan karena lebih besar primer. Sementara itu hal tersebut juga berlaku bagi jumlah lilitan yang ada di kumparannya karena yang input lebih sedikit daripada output. Mungkin sampai sini Anda masih penasaran dengan besar tegangan outputnya.

Baca juga: Pengertian Transformator

Pada hasil akhir pengukuran yang dilakukan menunjukkan besaran ini mencapai 220V, 11 kV atau berada di atasnya. Tak sampai ini saja detail perbandingan dasar ini juga membahas tentang ukuran konduktor dari kawat input yang mempunyai jumlah lebih tinggi dibandingkan output. Lantas penggunaannya untuk apa saja?. jawabannya yakni di transmisi energi listrik, inverter, dan mesin X-ray.

Trafo Step Down

Sedangkan bagi Trafo Step Down yang mempunyai pengertian sebagai alat dari penurun tegangan juga mempunyai besaran input lebih tinggi jika dibandingkan outputnya. Itu menandakan perbandingan ini bersifat terbail dari jenis yang pertama tadi.


Untuk arus primernya sendiri berukuran lebih kecil daripada bagian sekunder, dengan jumlah lilitan kumparan lebih banyak jika dibandingkan sekundernya. Lalu di bagian perhitungan dari besaran tegangan ouput pada transformator step down menunjukkan angka 5V sampai 110 V.

Dimana ukuran konduktornya ini mempunyai perbandingan yang lebih mengarah pada bagian sekunder karena lebih besar dan untuk primernya sendiri tentunya masih ada di bawahnya. Jika Anda ingin mengaplikasikannya maka alangkah baiknya jika di perangkat elektronik seperti adaptop, TV, radio, dan masih banyak lagi lainnya.


Hal ini pastinya mempunyai alasan yang spesifik karena transmisi tegangan listriknya yang dibagi menjadi beberapa level seperti tinggi, menengah, dan rendah membuat fungsinya akan lebih optimal dengan benda-benda tersebut. Apalagi di beberapa bagian alat yang disebutkan tadi memang butuh trafo ini karena dapat menurunkan tegangan listrik supaya menjadi lebih standar lagi. Dengan begitu keduanya tidaklah mengalami akibat yang merugikan seperti terbakar, rusak, ataupun hal lainnya.


Demikianlah ulasan yang Anda butuhkan tentang perbandingan mendasar pada jenis transformator step up dan step down yang bisa menjadi acuan dalam memperkirakan kegunaannya masing-masing. Setiap peralatan yang akan Anda pakai ini sudah dibekali kecanggihan yang akan memudahkan semua pengguna. Dengan begitu secara tidak langsung fungsi inilah yang akan menjadi pelengkap, supaya setiap benda yang mengandung listrik dapat dimanfaatkan dengan layak oleh seluruh masyarakat terutama di bangunan-bangunan besar.


Jenis Transformator Step Up dan Step Down - Limakilo